Followers

Sunday, 29 April 2012

Secebis memori dari Ayah..

Dah seminggu ayah kembali ke rahmatullah. Dekat pada-Nya.. Jauh dari kami semua. Belum setahun kami bersama.. Belum sempat untuk aku betul-betul mengenali ayah.. Sekelip mata.. Ayah pergi meninggalkan kami semua. Aku macam tak percaya.. Segala ape yang ayah buat untuk kami berdua masih lagi terkesan dalam hati kecil aku neh. Betapa banyak pengorbanan ayah dalam mase tak sampai setahun neh..

:') Ingat lagi mula-mula aku menapak kat umah ayah lepas kami berkahwin. Tanggapan pertama aku, 'garang orgnye ayah neh'. Ye, sampai sekarang pun tanggapan tu tetap melekat kat minda aku neh.. Ayah memang tegas orgnye.. Tegas yang penuh dengan kasih sayang..

Ketegasan yang menjadikan anak-anak beliau, alhamdulillah ke empat-empat anak ayah berjaya sehingga sekarang. InsyaAllah dari ape yang aku dapat lihat sendiri.. Balance dunia dan akhirat.

Abang selalu bercerita macammane susahnye ayah dlu membesarkan ke empat empat anak ayah.. Semua ayah buat sendri.. Kalau orang tanye, belajar basikal dengan sape? ayah. Main badminton dulu ngan sape, ayah. Main rollerblade ngan sape? ayah. Serba serbi ayah sentiasa bersama..

Ayah pun pernah bercerita: Ayah belikan basikal huda pilih bukan main lame, nak pilih yang murah.. Tapi elok. Dah beli ayah bawak sendri naik motosikal. :''( Ayah.. suka bercerita.. Banyak lagi cerita2 ayah yang lain.. InsyaAllah buat bekalan aku meniti kehidupan berumah tangga kami berdua nanti..

Teringat mak menangis bila aku pujuk. ''Ayah dah tak ade..'' Mak amik gambar ayah dengan mak kat mekah dulu.. Mak tengok gambar-gambar tu.. ''Ayah.. ayah.. Allahu Akbar.. Astagfirullah al azim''.. ''Sabar mak..'' ''Huda tak ingatke kat ayah?'' Sebak aku dengar mak cakap macam neh.. Mak cakap: '' Ayah kalau beli breakfast kat luar, mesti ingat bawak balik untuk anak-anak keluarga kat umah. Kita tanak makan. Die beli jugak.. Die nak ape yang die makan. Kita rase jugak.. Die tamo susah kan mak kena masak kat umah..'' Ayah.. Ayah..

Kesimpulannye. banyak lagi cerita dan memori ayah dengan aku yang lain.. Walaupun tak tertulis kat sini insyaAllah akan tetap tersemat dalam hati aku, suami, mak, abang asri dan adik2 lain..

Ayah, terima kasih sebab menghadiahkan aku seorang suami yang telah ayah didik dengan baik.. Sebuah lagi keluarga yang tidak lokek memberikan kasih sayang buat diri ini..

“Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari Kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya. Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesaran) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.” (Al-Imran: 185)


2 comments:

Cinda... said...

innalillah ..

semoga rohnya tenang di sana & ditempatkan dikalangan org2 beriman.. aaminnn ..

afrah.hana said...

Thanks cinda :')

Daisypath Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers